Untuk Sahabat

by HARUMI

“Nan, kenapa sih belakangan ini kamu keliatannya sibuk banget. Kita deket, tapi aku ngerasa kamu jauh banget. Sudah berapa kali kita ngga jadi pergi. Dan kamu selalu ngga ada waktu, bahkan untuk menelponku semenitpun.” cerocosku ketika akhirnya aku bisa bertemu dengan Danan setelah seminggu ini tidak bisa bertemu.

”Maaf ya sayang, aku bener-bener sibuk banget. Banyak yang mesti kukerjain” Danan berusaha membela diri. Dan buru-buru aku sanggah lagi, ”Sibuk apa Nan? Kenapa ngga pernah cerita ke aku. Kamu anggep aku batu ya. Setidaknya kabari aku apa yang kamu kerjain seharian, supaya aku bisa ngerti Nan. Kita baru jalan 6 bulan dan belum saling ngerti satu sama lain. Dan gimana aku bisa ngerti kalo kamu ngga cerita.Selalu masalah ini yang muncul. Aku capek kalo terus-terusan kayak gini, Nan. Kalo kayak gini aku ngerasa ngga ada artinya, Nan. Aku sedih banget dengan sikap kamu, Nan.”

”Maaf ya sayang.” ucapnya sambil memelukku. ”Aku berusaha ngga kayak gini lagi. Aku ngga pernah menyangka kalo aku bakal sesibuk ini. Kalo aku tau bakal sesibuk ini, mungkin aku ngga akan memutuskan untuk nembak kamu, Ras!”

Ucapan Danan seperti menusukku dalam-dalam. Aku merasa ada yang salah dari apa yang dilontarkannya, tapi aku tidak tahu apa.

* * *

”Baaasss…Jenngg…!!” Teriakku pada kedua sahabatku ketika kulihat mereka menjejakkan langkahnya di halaman sekolah. ”Aku ngerasa jabatan sebagai ketua ini benar-benar menyiksaku. Aku tau, sebenernya aku bisa ngelakuinnya, tapi yang jadi masalah sekarang justru teman-temanku sendiri. Aku udah berusaha menjadi ketua yang baik. Kalian tau kan udah berapa kali aku ngebatalin jalan bareng kalian. Maaf ya kalo aku kadang nyebelin, tapi aku ngerasa bertanggung jawab banget di acara ini. Tapi koq kayaknya temen-temen bukannya mendukung tapi malah ngejudge aku. Ada selentingan yang bilang aku kerja ga bener lah, dan banyak banget yang buat aku kadang frustasi ngejalanin ini.” ucapku mengiringi langkah mereka menuju kelas.

Sudah 2 bulan ini aku menjalani tugasku sebagai ketua panitia lomba marching band yang akan diadakan ekstrakurikuler yang aku ikuti ini. Ada perasaan bangga sejak aku dipercaya menempati jabatan ini. Aku menyadari di balik tugas yang berat akan ada tanggung jawab yang harus dihadapi. Tapi aku benar-benar lelah menghadapi hal yang sebenarnya bisa mendukungku. Sudah sejak 2 bulan yang lalu juga, aku jarang bisa bersama kedua sahabatku ini. Jadwal nonton mingguan yang biasa kami lakukan, seringkali kubatalkan karena harus melaksanakan tanggung jawab sebagai ketua ini. Tapi aku sudah tidak tahu harus berbagi dengan siapa lagi kecuali dengan kedua sahabatku, yang aku yakin tidak akan meninggalkanku, dan itulah yang mereka lakukan.

”Ah, emang dasar kamu banyak maunya Ras!” ucapan Ajeng benar-benar mengagetkanku, tapi segera disusul oleh Baskara.

”Saras, kamu mesti kuat. Tetep semangat!! Kamu tau, semakin tinggi orang itu, semakin keras angin yang menerpa. Begitulah cara lingkungan mendewasakan kita. Belum tentu juga mereka bisa lebih baik dari kamu. Aku yakin kamu udah ngelakuin yang terbaik.” Baskara yang memang tipikal orang yang bijaksana menasehatiku. Dan itu sangat menenangkan di saat aku benar-benar ’lelah’.

”Belum lagi Danan yang selalu ngga punya waktu untuk aku. Dianggep apa aku ini! Aku ngerasa dia beban menjalani hubungan ini denganku. Dia memang sibuk, tapi aku juga sibuk. Dan aku selalu berusaha meluangkan waktuku untuknya!” aku keluarkan semua uneg-uneg yang sudah lama aku simpan ini.

”Heran aku sama Danan! Sibuk apa sih dia. Dia udah memutuskan untuk pacaran sama kamu, harusnya dia ngerti donk konsekuensinya. Dia harus siap untuk setidaknya meluangkan waktu buat kamu. Tapi Ras, dengan ini, kamu jadi bisa tau tipe orang kayak gimana si Danan itu. Kamu tinggal liat aja sikapnya dia selanjutnya. Apa dia memang cowok yang baik ato ngga.” Ajeng memang selalu bisa melihat sisi positif dari setiap kejadian. Ditambah lagi sikapnya yang selalu bisa membuatku menikmati sisi lain dari diriku untuk bersantai. ”Udah, pokoknya sekarang kita seneng-seneng dulu. Kamu butuh refreshing, Ras. Liat tuh udah nambah berapa kerutan di keningmu.”

Aku mengangguk tanda setuju. Namun lagi-lagi Ajeng menimpali, ”Tapi yang ini jangan batal lagi ya! Kamu udah janji ama kita, jadi mesti ditepati” Aku sempat terkejut mendengar ucapan Ajeng. Walaupun tidak ada kekesalan dalam kata-katanya, tapi aku merasa itu hal yang ingin disampaikannya sejak lama. Aku mungkin pernah tidak sengaja membatalkan janji dengannya. Tapi bukan itu yang ingin aku pikirkan sekarang. Aku ingin bersenang-senang dengan mereka, sahabatku, tidak dengan orang lain bahkan dengan pacarku sendiri.

’Makasi ya Jeng,Bas, aku sebenarnya takut kalo kalian akan menghukumku seperti sikap Danan dan teman-temanku, tapi kalian tidak melakukannya’ bisikku dalam hati.

* * *

”Nan, mungkin kamu emang sebaiknya nggak memutuskan untuk nembak aku. Dan aku kasi kesempatan kamu untuk lebih fokus dengan kegiatanmu. Jadi lebih baik kita jalan sendiri aja.” aku menutup telponku pada Danan setelah memutuskan untuk putus dengannya. Puncak acara lomba yang sudah lama aku rencanakan akhirnya berjalan dengan lancar. Aku merasa tidak sia-sia mengerjakannya. Dan aku melihat Ajeng dan Baskara juga datang menikmati acara yang ada.

”Hey…Thanks ya udah dateng. Aku seneng kalian bisa datang. Makasi ya udah ngedukung aku selama ini. Acara ini ngga akan seberhasil ini tanpa dukungan kalian.Aku baru aja putus dengan Danan, tapi yang terpenting aku masih punya kalian. Maaf ya kalo selama ini aku terlalu sibuk. Mudah-mudahan kalian bisa maklum.” Tidak bisa aku menutupi rasa bahagia ini melihat mereka datang. Aku sangat bersyukur memiliki sahabat seperti mereka. Selalu siap menopangku ketika aku mulai lemah dan tidak pernah berusaha menembakku jatuh ketika aku sudah terbang tinggi. Selalu mengajariku untuk melihat sesuatu dari sisi positif. ’Maaf atas kesalahan yang tidak pernah sengaja aku perbuat.’ hatiku berkata pelan

Dedicated to my friends, semoga aku bisa menjadi sahabat yang baik bagi kalian. Luv u always.

 

One Response to Untuk Sahabat

  1. maia says:

    aku banget…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: