Untuk Sahabat

May 16, 2008

by HARUMI

“Nan, kenapa sih belakangan ini kamu keliatannya sibuk banget. Kita deket, tapi aku ngerasa kamu jauh banget. Sudah berapa kali kita ngga jadi pergi. Dan kamu selalu ngga ada waktu, bahkan untuk menelponku semenitpun.” cerocosku ketika akhirnya aku bisa bertemu dengan Danan setelah seminggu ini tidak bisa bertemu.

”Maaf ya sayang, aku bener-bener sibuk banget. Banyak yang mesti kukerjain” Danan berusaha membela diri. Dan buru-buru aku sanggah lagi, ”Sibuk apa Nan? Kenapa ngga pernah cerita ke aku. Kamu anggep aku batu ya. Setidaknya kabari aku apa yang kamu kerjain seharian, supaya aku bisa ngerti Nan. Kita baru jalan 6 bulan dan belum saling ngerti satu sama lain. Dan gimana aku bisa ngerti kalo kamu ngga cerita.Selalu masalah ini yang muncul. Aku capek kalo terus-terusan kayak gini, Nan. Kalo kayak gini aku ngerasa ngga ada artinya, Nan. Aku sedih banget dengan sikap kamu, Nan.” Read the rest of this entry »

Advertisements